Dunia Satu Keluarga - Oleh Rida Jelita


04 December 2023 (2 months ago) Dhamma 659 Viewers



SEMANGAT DUNIA SATU KELUARGA

OLEH : RIDA JELITA

Berbicara Dunia Satu Keluarga (DSK) tentu tak akan lepas dari pengertian keluarga itu sendiri.  Dunia Satu Keluarga adalah sebuah prinsip kekeluargaan yang menjadi inti dari perdamaian sesungguhnya konsep ini mengajarkan kita bahwa kita semua merupakan satu keluarga, selaras dengan ajaran Sang Buddha yakni kasih sayang dan cinta kasih sesama makhluk hidup konsep ini memiliki efek yang luar biasa ketika kita semua dapat memahami dan menerapkannya dalam kehidupan kita. Kita masuk ke pembahasan pertama perihal Dunia Satu Keluarga sebelum kita memikirkan untuk menerapkannya , terlebih dahulu kita harus memikirkan dapatkah prinsip atau konsep ini diterima oleh semua insan di dunia?

Dunia ini terdiri dari segala jenis manusia baik ras sifat maupun pemikiran, sebuah tantangan tersendiri bagaimana orang yang menegakkan konsep itu menerapkannya tanpa harus memaksa konsep tersebut karena kita tahu ajaran Sang Buddha tidak bersifat memaksa melainkan membuat kita sadar dan memilih sendiri jalan hidup kita. Perbedaan memang ada namun pantaskah hal tersebut menghalangi jalan menuju keselarasan dan keharmonisan satu keluarga.

Pembahasan kedua Sejarah manusia menuliskan bahwa hanya manusia yang dapat menyesuaikan dirilah ( adaptif) yang dapat mempertahankan hidup. Bukan orang yang kuat yang bisa bertahan tapi orang yang memiliki pribadi yang luhur dan mulia yang bisa bertahan hidup. Dinosaurus paling kuat, tapi sudah punah. Emporium Roma dan Mongolia adalah yang paling kuat, tapi semua tinggal sejarah. Dari dulu hingga sekarang banyak dinasti yang kuat, Negara dan kerajaan yang kuat, atau makhluk yang kuat tapi sekarang sudah punah.

Kini kita memasuki evolusi besar-besaran umat manusia. Hanya yang memiliki konsep pandangan dunia satu keluarga, barulah umat manusia bisa menjadi bangsa yang mulia. Hanyalah bila kita semua memiliki wawasan dunia satu keluarga, barulah umat manusia dapat melangsungkan hidupnya. Dunia satu keluarga artinya walau berbeda kewarganegaraan tetapi kita satu keluarga. Berbeda agama dan keyakinan tetapi kita satu keluarga, beda warna kulit dan kebangsaan tetapi kita satu keluarga, berbeda kultur dan budaya, adat istiadat dan kebiasaan tetapi kita satu keluarga. Kaya-miskin, cantik-jelek, pintar-bodoh, hina-mulia, kita tetap satu keluarga. Seluruh penduduk dunia adalah satu keluarga. Kita mengasihi ayah bunda sendiri, tetapi juga mengasihi ayah bunda sedunia. Kita mengasihi anak-anak kita,kita juga mengasihi anak-anak sedunia. Kita mengasihi bangsa dan Negara kita tetapi kita juga mencintai bangsa dan Negara sedunia. Inilah DSK (mandarin Shi Jie Yi Jia),


Perjuangan mewujudkan dunia satu keluarga adalah perjuangan yang dimulai dari diri sendiri. Hanya dengan dimulai dari diri sendiri akan ada orang yang terpanggil ikut. Memulai dari 1 orang menjadi 10 orang, 10 menjadi 100, 100 lalu 1000, sejuta, semiliar hingga sedunia. Siapakah orang pertama itu? Orang pertama itu adalah diriku sendiri. Akulah yang harus mulai, disini dan sekarang juga. Apa saja pengamalan nyata sebagai wujud semangat dunia satu keluarga kita dalam kehidupan sehari-hari :

  • Hidup yang harmonis

Semangat dunia satu keluarga adalah semangat hidup harmonis. Hidup harmonis dengan semua orang. Harmonis adalah hidup selaras, serasi, saling membantu, melengkapi sehingga hidup menjadi indah, damai, dan bahagia. Sama seperti halnya gigi dan lidah satu keras dan tajam sementara yang lain lembut dan tumpul namun keduanya tidak saling melukai mereka dapat bekerjasama dengan harmonis. Gigi bertugas menghancurkan makanan sementara lidah bertugas mencicipi dan membolak balikan makanan supaya dapat terkunyah rata. Lidah tidak dapat menggantikan gigi, gigi tidak bisa menggantikan lidah keduanya saling membantu dan membutuhkan. Keberagaman dan perbedaan adalah hakikat dunia. Untuk menjadi harmonis orang tidak harus memusuhi keberagaman dan perbedaan. Sebaliknya keberagaman dan perbedaan menunjukkan betapa pentingnya keharmonisan. Untuk mengembangkan hidup yang harmonis kita perlu mengembangkan semangat-semangat positif dalam kehidupan sehari-hari.

  • Rendah Hati

Orang yang berjuang mewujudkan dunia satu keluarga mutlak harus rendah hati. Sifat sombong dan angkuh sama sekali berlawanan dengan semangat dunia satu keluarga. Orang sombong tidak pernah menghormati orang lain, tidak bisa menghargai pandangan orang lain,mau menang sendiri dan egois. Sedikit berkorban sudah menuntut pamrih dan mengagungkan dirisendiri. Orang sombong tidak menghargai kebersamaan dan kepentingan orang banyak.Sifat sombong adalah penghambat utama terwujudnya dunia satu keluarga. Sebaliknya, kerendahan hati adalah landasan hidup harmonis, kerendahan hati membuat seseorang saling menghargai,membantu, dan saling memajukan. Kerendahan hati adalah semangat dunia satu keluarga dalam kehidupan sehari-hari.

  •  Tulus

Tulus apa adanya adalah kejujuran dan kemurnian hati yang sangat indah. Orang tulus tidak munafik, tidak berbelit-belit dan rumit sehingga banyak sahabat. Semua orang merasa nyaman dengan tenang berhubungan dengannya. Ketulusan menjadi pintu sukses dalam hubungan masyarakat. Sebaliknya sifat munafik, kelicikan, curang, rumit adalah perusak hubungan yang menjadi batu penghalang terwujudnya dunia satu keluarga.

  • Berjiwa Besar

Orang yang berjiwa besar adalah orang yang berlapang dada yang pemaaf, penuh pengertian,bertoleransi. Orang yang berjiwa besar sabar, tidak perhitungan, dan mampu berkorban perasa, dapat menerima hal yang menyakitkan. Orang yang berjiwa besar yang mampu menerima tanggung jawab besar dan tugas berat.

  •  Kebersamaan

Kebersamaan menjadi semangat paling utama dalam dunia satu keluarga . Kebersamaan adalah semangat berbagi. Berbagi kebahagiaan, kesuksesan, kemuliaan, dan berbagi pencapaian. Kelemahan manusia adalah tidak mau berbagi hanya mau menikmati sendiri. Hanya mau sukses, bahagia ,kaya sendiri. Semangat tidak mau berbagi inilah penyebab utama kecemburuan dan iri hati, persaingan, pertikaian sampai pada peperangan.Semangat tidak mau berbagi ini pula yang membuat orang gagal menikmati kesuksesan dan kebahagiaan yang dicapai. Sebab kebahagiaan sendiri tidak dapat menandingi kebahagiaan bersama. Sebuah kebahagiaan menjadi sejati, bermakna dan bertahan bila dibagikan kepada banyak orang.

  • Bekerjasama

Banyak orang dapat bekerja sendirian dengan baik namun tidak bisa bekerjasama. Setiap bekerja sama pasti beda pendapat atau salah paham yang mengakibatkan pertikaian. Bekerja sama adalah sebuah seni tinggi untuk dapat bekerja sama dengan orang harus rendah hati, lapang dada, berani mengalah, berkorban perasaan dan senantiasa tulus ikhlas. Semangat bekerjasama adalah semangat hormat dan kasih. Kemampuan satu orang tentu tidak dapat disamakan dengan kekuataan banyak orang untuk menyelesaikan sebuah misi agung dibutuhkan tenaga banyak orang. Hanya dengan bergandeng tangan ,kerjasama yang baik, misi dunia satu keluarga dapat diwujudkan.

  • Memaafkan

Tidak ada yang sempurna di dunia. Semangat dunia satu keluarga mengajarkan semangat memaafkan. Hanya orang yang mau memaafkan dapat berkontribusi pada misi Dunia Satu Keluarga. Sakit hati, kebencian, dendam adalah sumber penderitaan dan kesakitan. Memaafkan adalah sumber sukacita, dan kebahagiaan. Orang yang bahagia akan membagi kebahagiaan. Orang yang menyimpan sakit hati akan membagi penderitaan, orang yang memaafkan akan membagikan sukacita.

  • Ceria

Ceria pangkal kebahagiaan dan sukacita. Orang ceria melupakan kesedihan, melepaskan beban menyakitkan. Mudah melupakan masa lalu. Orang ceria mudah riang gembira. Keceriaan adalah suasana utama dalam dunia satu keluarga. Keceriaan adalah sikap mental yang dapat dilatih dan dikembangkan. Orang yang mencita-citakan Dunia Satu Keluarga harus mengembangkan ceria dalam kehidupan sehari-hari kapan dan dimanpun berada.

  • Bersyukur

Bersyukur adalah kunci hidup bahagia. Kesusahan hidup , kemiskinan, dan kesakitan bukanlah faktor penderitaan. Harta, jabatan, dan popularitas bukan juga faktor kebahagiaan,. Adalah rasa bersyukur yang menjadikan hidup bahagia dan ketiadaan rasa syukur yang akan membuat hidup menderita. Semangat Dunia Satu Keluarga dalam keseharian adalah belajar bersyukur dalam segala hal. Bersyukur dengan semua yang dimiliki bahkan juga bersyukur dengan semua yang tidak dimiliki. Bersyukur dalam suka dan duka, sukses dan gagal, lancar dan rintangan, kaya dan miskin.

Dunia satu keluarga (DSK) merupakan fondasi berkembangnya majunya ajaran Buddha Maitreya. DSK membutuhkan perhatian yang serius agar selalu eksis kapanpun dan dimanapun. Konsep DSK adalah memasukan moral spiritual sebagai pilar utama untuk mewujudkannya. Selain itu harus mempertahankan prinsip-prinsip nilai moral yang ada dalam masyarakat sebagai identitas kearifan lokal, tanpa bertentangan dengan norma agama. (RED_STABM)

Dhamma Lainnya

...

Ulambana; Tradisi Ritual Cit Gwee Pua (kisah Bhiksu Mogallana Menolong Ibunya)

29 August 2023 (5 months ago)

...

Pahlawan Eco Enzyme Adalah Guru Dhamma “dapur Yang Baik, Bukan Dapur Yang Beracun”.

21 July 2023 (7 months ago)

 

...

Waisak Dan Pohon Kehidupan

31 May 2023 (8 months ago)

 

...

Tri Suci Waisak, Hari Sang Buddha*) (3)

29 May 2023 (8 months ago)

 

...

Losing Well Is A Skill

24 May 2023 (9 months ago)

 

...

Tri Suci Waisak, Hari Sang Buddha*) (2)

22 May 2023 (9 months ago)

   

...

Historis Buddha Tri Suci Waisak, Hari Sang Buddha (1)

15 May 2023 (9 months ago)

 

...

Tradisi Tionghoa Ritual Dewa Dapur (zao Jun) *)

13 January 2023 (1 year ago)

 

...

Makna Budaya Kue Bulan (mooncake Mid-autumn Festival)

09 September 2022 (1 year ago)

...

Waisak, Hari Pencerahan

14 May 2022 (1 year ago)

...

Memaknai Tahun Baru Lunar Kalender “imlek” *)

25 January 2022 (2 years ago)

Makna Perayaan Budaya Tionghoa  Dalam sejarah Tionghoa dunia...

...

Refleksi Kepada Orang Tua Berbakti Yang Termulia

23 October 2021 (2 years ago)

...

Refleksi Kesadaran Nurani : Kesadaran Bersama Membangkitkan Semangat Kehidupan

25 September 2021 (2 years ago)

...

Makna Berbagi Dan Peduli Kasih(4)

11 September 2021 (2 years ago)

...

Tuntunan Hidup Berlandaskan Kasih(3)

11 September 2021 (2 years ago)

...

Keindahan Cinta Kasih Yang Tak Berkesudahan(2)

10 September 2021 (2 years ago)

 

...

Kasih Menyelamatkan Dunia(1)

10 September 2021 (2 years ago)

                &nb...

...

Dengan Kearifan Dan Kasih Menghadapi Pandemi Covid-19 (2)

16 July 2021 (2 years ago)

DENGAN KEARIFAN DAN KASIH MENGHADAPI PANDEMI COVID-19 (2) Melaksana...

...

Dengan Kearifan Dan Kasih Menghadapi Pandemi Covid-19 (1)

16 July 2021 (2 years ago)

DENGAN KEARIFAN DAN KASIH MENGHADAPI PANDEMI COVID-19 (1) Kehidupan m...

...

Refleksi*) "membangun Kasih Dan Integritas" | Berkah Kue Chang (zong Zi)

14 June 2021 (2 years ago)

...

Menghormati Buddha Bukan Patung (arca)nya

22 May 2021 (2 years ago)

 

...

Refleksi*) “mengejar Waktu Memburu Kebenaran (dharma)”

30 April 2021 (2 years ago)

...

Sebuah Refleksi*) Belajar Dengan Langit-bumi Dan Keteladanan Orang Suci

21 April 2021 (2 years ago)

Dengan melihat Langit-Bumi kita bisa menjiwai Maha Kasih dan Maha Inda...

...

Sebuah Refleksi*) Belajar Mengosongkan Diri

31 March 2021 (2 years ago)

           Belajar m...

...

Lima Elemen,lima Budi, Dan Lima Sila Dalam Kehidupan Manusia

21 May 2020 (3 years ago)

“Lima elemen,Lima Budi ,dan Lima Sila yang bisa di pahami oleh o...

...

Tingkatkan Hidup Penuh Kesadaran

13 May 2020 (3 years ago)

           Kelahiran...

...

Renungan Dan Doa Waisak 2564/2020

07 May 2020 (3 years ago)

Namo Sakyamuni Buddhaya Namo Maitreya Buddhaya Salam Kasih dan Keind...

...

Refleksi Waisak 2564/2020

06 May 2020 (3 years ago)

Penulis : Sonika, S.E.,S.Ag.,M.Pd., Dosen Tetap STAB Maitreyawira dan ...

...

Berkah Waisaka

30 May 2019 (4 years ago)

Setiap tahun umat Buddha memperingati Tri Suci Waisak dengan penuh hik...

...

Bencana Tak Berpintu

29 September 2018 (5 years ago)

Ibu Pertiwi Berduka, Indonesia benar-benar berduka dengan datangnya be...

...

Dhammaniyama Sebagai Fenomena Alam “cosmical Body Of The Lord”

29 September 2018 (5 years ago)

Kita pernah menyaksikan Gerhana Matahari Total  pada 9 Maret 2016...

...

Dharma Bagai Cermin Hidup

20 September 2018 (5 years ago)

“Segala sesuatu adalah tidak kekal. Berusahalah dengan sungguh-s...

...

Apa Tri Pitaka?

20 September 2018 (5 years ago)

Pada suatu pertemuan bersama umat Buddha awam, dalam perbincangan sing...

...

Pemahaman Buddha Dharma

20 September 2018 (5 years ago)

            Per...

...

Pentingnya Hidup Dalam Kasih

11 September 2018 (5 years ago)

            Bag...

...

Kasih Alam, Sang Pemberi Tanpa Pamrih (refleksi Pada Linkungan Global)

11 September 2018 (5 years ago)

       Sudah menjadi kewajiban kita bersama dan ta...